Tipe Penonton Penghuni Cinema XXI

Uncategorized

Hujan udah mulai rajin menyambangi Salatiga dan kota-kota di sekitarnya. Sudah pasti aku harus mulai menyimpan tikar, kompor, dan peralatan kopi portabel sekaligus pindah haluan selama musim hujan: ke mall. Maklumlah, sebagai manusia hotel libur lumayan langka, jadi sekalinya libur jangan sampai sakit ati gara-gara cuaca yang kurang baik. Biar liburan maksimal, ke mall dan nonton jadi opsi terbaik untuk bersantai di hari libur.

Nah, saking seringnya nonton nih, lama-lama jadi mengamati perilaku penonton-penonton XXI. Kalo yang wajar-wajar aja si, ga perlu diamati. Kalo nemu yang aneh seperti ini nih, jempol sama mulutnya gatel pengen nyinyir:

1. Telat

Film mulai baru datang. Terpaksa nonton jidat mereka berlalu lalang di depan layar. Kalo duduk satu row harus rela dilompat-lompati dan kelewatan pantat di depan muka. Kalau beruntung dapet bonus keinjek.

2. Sok sibuk

Telepon di dalam bioskop? Keluar dulu kek. Apa denger ngomong di telepon di antara hingar bingar suara kenceng? Paling telepon dari si emak yang ngomel gara-gara lupa angkat jemuran aja kok.

3. Marahan sama pacar/korban friendzone

Biasanya datang sendirian, ga terlalu peduli dengan film, dan setiap beberapa menit ngeliat hp. Terus-terusan, dan lama. Kemungkinannya kalo ga lagi marahan sama pacar yaa lagi pedekate. Kirim-kirim kode kalo lagi nonton sendiri, eh ga direspon. Friendzone alert!

4. Panjang kaki

Ciri-ciri: tendang-tendang dan dorong-dorong kursi? Kalo space buat kaki ga cukup minta duit Mamak trus pindah ke Premiere aja dong.

5. Belajar bahasa Inggris

Beneran ini ada. Orang yang selalu mengulang apa yang diomongin tokoh di film. Ga jelas apakah buat meyakinkan ceweknya kalau dia cara pengucapannya bagus, atau memang lagi belajar bahasa Inggris.

6. 4L4y3Rs

Sok heboh, sok asik, sok rame. Akhir belasan tahun, atau awal 20an. Bajunya ga nyambung dan sok dewasa. Selfie urut dari beli tiket sampai selesai nonton. Pake flash. Yup, di dalem ruangan gelap.

7. Mamak-mamak arisan

Bajunya kembaran, selfie di depan poster film yang mau ditonton, datang telat, berisik. Ngakaknya kenceng. Itu memang sengaja bawa toa apa bawaan lahir, Tante?

8. Salah momen

Ngakak di saat ga lucu, dan diem di adegan lucu. Ada.

9. Ngeksis

Nonton cuma di film-film terkenal seperti Fast n Furious, filmnya Marvel atau DC, Transformers. Kewajiban: foto tiket dan langsung upload ke sosmed buat tanda kalo ‘mengikuti perkembangan jaman’. Yoih.

10. Pindah tidur

Duduk, selonjor, film mulai, dan sayup-sayup suara ngorok lembut mulai terdengar.

11. Kedinginan

Ini aku sendiri si, walaupun udah bawa syal buat selimutan tetep aja harus keluar pipis pas lagi seru-serunya. Sigh!

12. Laper

Bawa bungkusan, mojok, krusek-krusek, dan seketika bau nasi goreng menguar memenuhi ruangan.

13. Buntung temporer.

Biasanya pasangan, duduk di tempat ‘terpencil’ yang biasanya ga nyaman buat nonton. Di tengah film tiba-tiba tangannya ngilang entah kemana dan krusek-krusek kebanyakan gerak. Misteri hilangnya tangan ini biasanya disponsori oleh lembaran jaket.

Nah, kalo aku sendiri gimana waktu nonton?

– Datang awal, nonton trailer film-film baru yang jadi target, cari posisi nyaman dan ga perlu lompat-lompatin orang.

– Pelit. Selalu bawa air dan cemilan ringan di tas. Abis jajanannya XXI udah mehong, ga enak lagi. Cemilannya ga yang krusek-krusek dan kriuk-kriuk. Pernah bawa Basrengnya ma Icih ternyata berisik banget, yaudah ga diulang. Paling asik bawa japanese cheesecake atau Sour Sally. Ga bau dan ga berisik. Sampah tentunya masuk tas lagi untuk dibuang di luar. Ga beli disitu masa ninggalin sampah?

– Selalu bawa syal buat selimutan. Kalo pas dapet Premiere sih ga masalah, kalo pas enggak? Brrr… Ga kuat sama dinginnya ACnya.

– Selalu cari sudut terbaik (versi tinggi badanku). Paling atas mentok dan di tengah. Jadi mata tegak lurus sama layar. Kalo di Premiere baris kedua dari atas, biar kaki kan menutup pandangan kalo posisi sofa tidur mentok.

– Keluar ruangan setelah sebagian besar orang keluar. Ngapain cepet-cepet desek-desekan? Sekalian nungguin kamar mandi sepi, soalnya kalo abis bubaran selalu ngantri parah.

– Pipis 3 kali, sebelum, waktu film diputer, dan setelahnya.

– Abis nonton film pertama lanjut ke counter buat film kedua. Kalo nonton satu aja aneh, kecuali memang ga suka sama genre film berikutnya.

Advertisements