Patah Hati

Sok-sokan

Sebagai pengusung hestek #kamitidakprei pada tanggal merah, hari Sabtu (1/6/2019) kemarin aku ngantor seperti biasa. Semuanya tidak ada yang spesial, sampai dengan layar hpku menyala karena ada notifikasi masuk dari CNN Indonesia: Ibu Ani Yudhoyono Telah Berpulang. Hah? Langsung deh rasanya sesek. Aku termasuk orang yang mengikuti berita soal perkembangan kesehatannya bu Ani.

Disclaimer: ini cuma tulisan hore-hore tanpa niatan apapun, ditulis berdasarkan pemberitaan-pemberitaan dari media (CNN Indonesia, Kompas, dan detik.com) dan tanpa cari informasi langsung dan riset mendalam. Monmaap, yang nulis bukan golongan darah biru (kalo darahnya mengandung kafein tinggi, iya) jadi ga bisa nembus sampe keatas sana. Sengaja pake disclaimer, soalnya netijen sekarang galak-galak. Aku takut salah tapi pengen nulis jadi pake disclaimer dengan tujuan untuk membuat sistem auto-pembenaran diri ketika ada yang menyalahkan. Biasalah, strategi anak cemen.

Baru kapan hari mengagumi foto bu Ani dan pak Beye yang sedang bersantai berpegangan tangan di akun Instagram Detik.com. Duh, baru aja mbatin, mesra dan rukun banget tuh pasangan sepuh ini. Pak Beye ga pernah lepas dari semua foto bu Ani yang dirilis oleh media atau akun-akun instagram keluarganya. Ada bu Ani, pasti ada pak Beye. A real life Mimi and Mintuna. Itu tuh, semacem kepiting ladam yang selalu nempel dengan pasangannya. Hewan ini seringkali jadi kiasan orang Jawa untuk menjuluki pasangan yang harmonis atau selalu bersama.

Dari Februari sampai awal Juni beliaunya, pak Beye himself, tidak pernah meninggalkan kanjeng ibu Ani. Begitu menurut apa yang diwartakan media, too good to be true, tapi katanya gitu. Sebenernya aku paling benci dengan ‘katanya’ tapi berhubung ini informasi yang adem di hati, bolehlah ya aku yakini saja bahwa ini benar.  Please, boleh. Masa kecilku yang dicekoki kartun Disney yang selalu berakhir ‘…and they live happily ever after’ selalu mengidamkan hal ini terjadi di dunia nyata.

Apalagi sakitnyaa bu Ani ini pas banget dengan musim pemilu dan kampanye. Kok ya pak Beye tetep ga beranjak dari sisinya bu Ani. Beliau lebih memprioritaskan menemani bu Ani memerangi kankernya. Terlepas dari urusan politik, rasanya rasa kagumku terhadap pribadi pak Beye langsung numpuk dan melambung tinggi. Family man banget.

Mulailah setelah pulang kantor, aku nyimak berita meninggalnya Ibu Ani. Aku ngeliat betapa hancurnya hati pak Beye dan kedua putranya, mas Ibas dan mas Agus, menilai dari foto-foto wajah mereka yang tidak pernah kering dari air mata. Gimana enggak, aku ngeliat mereka sebagai tim yang solid, baik sebagai keluarga atau pekerjaan. Kayaknya partai yang mereka jalankan semacam ‘family business’, digedein bersama keluarga gitu. Jadi yaa… walaupun mereka terlihat sangat formal, tetapi mereka tidak bisa menyembunyikan ‘kehangatan’ mereka sebagai keluarga.

Nah, semalem di Yutup sempet nongol talkshow dari mbak Rosiana Silalahi yang mengundang seluruh keluarga besar pak Beye. Keren itu, mbak Rosi. Dia berhasil memancing keluar tingkah laku keluarga pak Beye sebagai keluarga normal. Dari awal sampai akhir acara pak Beye ga jaim dan geli menceritakan hal-hal lucu yang terjadi dalam keluarganya. Nah disitu juga, pak Beye bercerita banyak soal bagaimana pak Beye dan bu Ani bertemu.

Bu Ani itu ‘berdarah biru’ di dunia militer karena beliau putrinya pak Sarwo Edhie Wibowo, jendral jamannya pak Harto. Pak Beye waktu itu masih taruna, tapi Beliau juga bukan taruna sembarangan karena pak Beye muda adalah taruna terbaik di angkatannya. Beliau cari perhatian dari bu Ani muda dengan cara banyak tampil di akademi karena prestasinya. Singkat kata, pedekate pak Beye ini membuahkan hasil dan bu Ani mau dipinang Pak Beye. Tuh kan, belajar dari bu Ani. Beliau nampaknya hebat dalam melihat potensi. Beneran kan, akhirnya 10 tahun beliaunya jadi ibu Negara. Ckakakkakaka… Becanda, masa depan ga ada yang tau. Mau jatuh cinta yang jatuh cinta aja kali. Kayak situ ga pernah ngerasain aja. Alah.

Belajar juga tuh dari pak Beye, pedekatenya pake prestasi. Kalo udah gitu, ga cuma bu Aninya yang klepek-klepek, tapi bapaknya juga rela ngelepas anaknya. Tapi yaa, gimana ya, sebenernya bukan masalah milihnya sii, hal yang aku yakini tuh setiap orang seperti HT, bakal bisa nyambung dengan pasangan kalau frekuensinya sama.  Jadi ga bakalan ketuker tuh, jodohnya si A jatuhnya ke si B, kecuali mampir dulu lo yaa… itu baru mungkin banget.

Berhubung aku masih juga keluarga TNI (Mbah kakung tentara semua) dan temen-temenku banyak yang orang TNI dan POLRI juga, aku beberapa kali ngobrol soal mereka soal hubungan karir dan keluarga di dunia militer. Secara kasar aku ambil kesimpulan: karir si laki yang melejit itu ga jauh dari hasil kerjasama dengan bininya. Ga ngerti gimana caranya organisasi-organisasi militer itu menanamkan mindset itu ke anggota-anggotanya. Beneran, itu hebat banget. Aku ga ngerti apakah kebetulan, tetapi aku ngeliat sendiri beberapa bekas anggota TNI-POLRI yang kurang berhasil membina rumah tangganya yaa… karirnya kebetulan juga ikut gagal terbina. Sekali lagi, ini yang aku liat lo ya. Aku ga sempet nyari penelitian soal hubungan karir dan keluarga TNI-POLRI. Eh, tuh anak psikologi, aku kasih ide judul penelitian.

Dari keluarga pak Beye kali ini aku belajar banyak soal kerjasama tim yang bernama: keluarga. Tidak bisa dipungkiri pasti keluarga pak Beye juga diterpa berbagai macam permasalahan, tetapi sampai saat-saat terakhir bu Ani mereka sukses terlihat sangat kompak. Anak, menantu, dan cucu-cucunya terlihat bergantian setia menemani. Perfect family doesn’t exist, tetapi orang seperti mereka bisa terlihat bersama dalam banyak kesempatan itu bagiku luar biasa.

Jadi memang kita ngerasa sepinter apapun atau karirnya sekeren apapun tu tetep deh, pasti ada kerjasama dan bantuan dari orang lain. Walaupun ga berasa, tetapi tetep ada. Cerita beneran, ada pasangan yang sukses banget mengelola usaha, katanya sih yang pinter si cewek. Suatu hari mereka pisahan karena lakinya mata keranjang, dan si cewek sendirian yang nerusin usaha. Eh, malah bangkrut. Bangsat, walaupun mereka bukan pasangan yang baik, ternyata mereka partner bisnis yang luar biasa.

Sebenernya, pasti banyak banget keluarga seperti pak Beye ini di sekitar kita, tapi kitanya ga ngerti. Kebetulan pak Beye dan bu Ani ini tokoh, jadi ya apa yang terjadi dengan keluarga mereka itu disorot oleh media. Setelah banyak berita beberapa minggu belakangan yang bikin hati panas, kok cerita cintanya pak Beye ke bu Ani yang berseliwaran di timeline bikin hati adem, walaupun ikut sesek banget si. Bener-bener kaya dibacain fairy tale.

Yaudah, gitu aja ocehanku kali ini. Terima kasih untuk yang sudah baca, setidaknya ini bisa melegakan hatiku yang sejak kemarin baper lihat berita-beritanya bu Ani. Aku bukan tipe orang yang terlalu peduli dengan keluarga politisi, tetapi melihat dukanya pak Beye aku jadi super baper. Beneran nih ‘till death do us apart ga jadi gombalan dan terjadi di dunia nyata. Disini aku juga jadi nyadar, walaupun bibirku sepedes cabe, tapi hatiku bagai tahu sutra. Langsung hancur berkeping-keping melihat sedihnya pak Beye.  Pak, beneran saya ikut patah hati setelah melihat Ibu berpulang. Semoga Bapak dan keluarga diberikan kekuatan.

Sugeng tindak, bu Ani…

Mohon maaf apabila terdapat kesalahan yang saya tulis dalam blog ini.

Foto diambil oleh Nur Adi Cahyo ketika bu Ani dan pak Beye sekeluarga ke Salatiga untuk roadshow. Beliau mengenakan pakaian dan kerudung serba hitam kabarnya karena hendak menghadiri takziah.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s