Drama Prambanan Jazz

Travel

Baru semalam pulang dari Prambanan dengan perasaan campur aduk dan kondisi badan ga karuan. Seneng, sebel, cape, ingusan, batuk-batuk, bersin-bersin, pusing, dan sedikit demam. Thank God, 10 jari ini masih sehat untuk curhat di blog.

Ga seperti 2 tahun sebelumnya yang berjalan ‘wajar’, Prambanan Jazz 2017 ini lumayan penuh drama, kalo ga mau dibilang semrawut lo yaa. Begini nih ceritanya:

Info dan Penjualan Tiket

Kabar berawal di group komunitas bahwa presale tiket Prambanan Jazz (selanjutnya aku singkat jadi PJ ya, biar ga berulang terus nulisnya) udah dibuka. 3 hari di harga 400an. Wow. Angka yang wajar, walaupun ga ngerti siapa yang bakalan tampil. Berhubung pada beli, yaudah, ngikut aja beli. Itung-itung sambil ngumpul temen sambil nonton musik. Ga mikir panjang, langsung beli. 3 hari nonstop, terusan, presale. Buat fakir diskon urusan ginian paling cepet. Dapet barang murah mengandalkan info dan promo. Harga diri masih tetep keren lah, daripada yang mengandalkan koneksi nyari gretongan atau undangan. Mana pamer lagi. Ada? Banyak. Thanks to PJ, aku jadi ngerti ada juga penonton yang macem ini. dr. Tompi tuh yang buka suara di PJ 2016, mas Anas (CEOnya promotor event ini, Rajawali) sampai matiin nomor hape gara-gara diteror orang-orang minta jatah gretongan. Jangan lah bangga lah manfaatin koneksi buat dapet diskon apalagi gretongan.

Berawal dari Prambanan Jazz pertama cuma sehari, yang kedua jadi dua hari, kali ini tiga hari. Baiklah, bakal seru keliatannya. Lumayan buat hiburan deket-deket. Ga perlu terbang buat nyari hiburan. Ga ngerti musiknya? Bodo amat, yang penting nonton. Masa si musisi terkenal ga enak didengerin langsung? Toh di 2 event sebelumnya nyaman-nyaman aja walopun banyak yang ga ngerti laginya.

Cerita berlanjut ke diumumkannya line up performer yang akan tampil. Lucunya sebagian besar bukan band Jazz, akhirnya seperti event musik biasa. Yowislah, yang penting happy. Cara penjualannya masih sama dengan tahun sebelumnya, beli special show mesti punya tiket festival. Patokan yang paling murah, katakanlah cuma pengen nonton sehari aja jadi tiket festivalnya 250ribu + 350ribu special show = 600ribu untuk sehari. Bukan jumlah yang sedikit untuk dikeluarkan 1 orang dalam sehari. Kesimpulannya adalah: orang akan berharap banyak dengan acara ini, termasuk aku.

Hari Pertama

Seperti biasa, sebelum berangkat aku selalu lakukan sedikit research dan mencermati do and don’tsnya selama disana. Semuanya wajar, ga boleh bawa makan minum, ga boleh bawa senjata, ga boleh bawa kenangan, mantan, pacar galak, dan mertua bawel.

Sampai disana sempet nyari-nyari pintu masuk karena di tahun sebelumnya pintu masuk penonton PJ dipisah di belakang, ternyata kali ini dijadikan satu dengan pengunjung candi yang lain. Sempet mikir sih, apa ga ruwet? Ah, biarin aja yang mikir penyelenggaranya.

Keanehan pertama adalah ketika mau pecah tiket, yup tiketnya harus dipecah ketika kamu book lebih dari satu orang dalam satu kode booking. Sampai disana orangnya baru istirahat jumatan. Yup, di event segede itu panitia yang bertugas ga ada yang menggantikan. Embak-embaknya yang di dalem counter juga ga bisa melayani, dan akhirnya kami disuruh langsung masuk. Urusan selesai? Belum, ternyata sampai disana penonton PJ wajib bayar tiket masuk sebesar Rp. 40,000 per orang. Terus terang aku ga ngerti soal ini, mungkin ada pengumumannya tapi aku ga baca. Okelah, ga masalah. Liburan itu ga selalu budgetingnya sesuai dengan kenyataan. Wajar.

Eh, sampe di entrance eventnya masi gabole masuk nungguin petugas tiketnya selesai Jum’atan dan istirahat. Nunggu di luar sampai jam 1. Masih juga tiket dimasalahin gara-gara belum dipecah. Padahal petugas yang di depan nyuruh masuk. Lagi, komunikasi antar panitianya kok kurang bagus ya. Disini aku berusaha memaklumi. Ada banyak pihak yang terlibat walaupun itu cuma dari parkiran sampai entrance event. Pihak promotor, pengelola candi, dan tiketapasaja. Mereka punya kebutuhan, aturan, dan kepentingan masing-masing yang mesti dipaksain selaras kalo pengen pengunjungnya nyaman. Which is enggak mungkin. Another ‘yowislah’ moment kembali terjadi disini.

Acara molor? Biasa. Kali ini sekitar sejaman. Untuk ukuran event Indonesia masih masuk akal. Semuanya berjalan lancar sampai selesai. MCnya ngocol dan suasana ga terlalu penuh sesak. Jadi enak bisa gelar tikar sambil ngopi atau makan jajanan. Dari awal sampai akhir acara aku sampai punya kapling sendiri di bawah pohon. Dari kepanasan sampai kedinginan juga ga berubah. Mungkin gara-gara pengaruh usia yang udah kepala 3, jadi kalo datang ke event musik ga pernah jadi kimcil barikade yang setia berdiri, nemplok di barisan depan atau sibuk fotoin artis. Jauh gapapa, yang penting kedengeran dan nyaman. Udah ada layar tancep juga kok, malah performernya keliatan jelas. Udah siap-siap juga pake sunscreen di muka dan pakaian nyaman. Jadi mau goler-goler macem apa aja yaa tetep nyaman.

Tips lagi: pake tiker foil biar pantat tetep anget. Soalnya walaupun rumput keliatannya kering, pada akhirnya pantat jadi lembab-lembab basah ga nyaman gitu.

Memang si jeda diantara setiap performer lumayan lama, MCnya sering sampai keabisan bahan. Kasian juga, tapi kami sebagai penonton bener-bener menghargai usaha mereka buat ngulur waktu. Ga seperti PJ 2015 yang ga ada MCnya sama sekali atau saat Rajawali datengin David Foster ke Jogja. MCnya tapi micnya cuma 1. *garuk-garuk. Untungnya walaupun penyelenggaranya kurang detail, tetapi performernya selalu berusaha meyuguhkan yang terbaik buat penonton. Jadi memang kesel tapi jadi ga parah-parah amat. Aku cuma nonton sampe Katon trus ngabur, takut kejebak di parkiran seperti tahun-tahun sebelumnya. PJ 2015 aku nyampe rumah hampir setengah 3 pagi karena macet di parkiran Candi karena semua kendaraan mengarah langsung ke jalan utama yang lampu merahnya cuma bentar banget.

Oiya ini nih line up hari pertamanya. Coba deh diliat mana aja yang jazz.

Overall, semua musisi tampil keren. Sebelnya di awal udah sembuh, pulang senyum-senyum dan lancar-lancar aja. Kebetulan waktu berangkat masih sepi dan dapet parkir enak dan gampang keluar. Untung datang awal. Etapi urusan parkir ini lumayan gambling, ada 2 kemungkinan juga: ketutup kendaraan lain atau gampang keluar. Kebetulan aku pernah mengalami dua-duanya. Kalo memang pengen aman dan nyaman mesti agak berkorban, pake ojek atau taxi online. Berkorbannya mesti jalan dan ribet nyari-nyari masnya kalau udah kelar. Kalo pengen lebih aman lagi mendingan keluar sebelum selesai. Tapiii, tanda pengenal jangan dibuang dulu. Jaga-jaga kalo ga bisa pulang bisa masuk dan nonton lagi.

Btw, ini ojek online lagi didemo di Salatiga. Minta doanya semoga pemerintah Salatiga bisa kasih keputusan paling bijak. Sayang kalo ditiadakan, soalnya masyarakat (dan aku juga) lebih banyak yang merasa terbantu daripada dirugikan. Ini abis order bubur kacang ijo (aku percaya kacang ijo mulihin stamina) dari Gojek. Praktis dan cepet banget.

Eh udah panjang banget, lanjut di part 2 aja ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s