Ngomongin Orang Lombok (Bagian 1)

Travel

Baru bulan kemarin jalan ke Lombok bareng orang tua, masih seger di ingatan. Emberan, tumbenan banget langsung ditulis. Kalo ga gara-gara serangan migrain ga mungkin bisa ketulis. Biasanya malem udah keluyuran nyari kopi. 😀

Kami jalan-jalan di lombok cuma 3 hari, tetapi keliling muter Lombok dari Lombok Tengah, Barat, Selatan, Timur, Utara. Lengkap! Ga cuma alamnya, orang Lombok dan kebiasaan dan budayanya menarik buat diamati, seperti ini:

Berperut Tebal

Sepertinya udah pada tau kalo masakan orang Lombok pedes minta ampun. Tempting? Memang. Enak? Pasti! Salah satu alasan jalan ke Lombok memang untuk mencicipi makanan tradisionalnya. Makanannya rata-rata pedas dan sambalnya segar.

Kalo ga tahan pedes, jangan lupa kalo pesen makanan lokal minta pedesnya dikurangi. Jangan sampe sakit perut gara-gara ugal-ugalan makan pedes di hari sebelumnya. Jalan jadi ga nyaman, badan lemes, perut mules. Kalo baru jalan sebisa mungkin kuat iman menahan godaan makanan lokal yang ya-ampun-enaknya-tapi-pedes-merobek-perut itu.

Padahal kalo orang Lombok bilang, di restoran buat turis itu pedesnya dikurangi. Whaaaaatttt????

Tapi, katanya si, katanya lo, masi pedesan omongan Ibu mertua. *trus kabur*

Kawin Lari

Guide kami, Si Awal, cerita kalo datang ke rumah cewek buat ngelamar bisa digampar orang tuanya. Trus gimana dong caranya nikahin? Culik, bawa pergi kabur 3 hari titipin di rumah anggota keluarga lain. Huwaw! Baru setelah itu urusan ‘prosedur’ belakangan. Setelah urusan prosedural kelar, mereka biasanya buat pesta. Ukuran keren atau tidaknya pesta itu tergantung berapa jumlah kerbau yang disembelih.

Kerennya lagi, mereka kalo nikah di tengah jalan. Literally. Kami disana nemu jalan utama, yang masing-masing jalurnya ada 2 jalur, dipake buat acara kawinan dan didirikan tenda ditengah jalan. Yup, nutup satu jalur dengan dua lajur. Kalo disana gampang banget dikasi ijin kawin di tengah jalan, apalagi kalau daerah deket rumah sudah tidak ada tempat yang lapang. Walopun di Lombok sebenernya tanah lapang masi banyak bangeeetttt…

Oiya, jangan kaget kalo nemu jalan macet gara-gara acara nikahan. Mereka kalo nikahin orang biasanya pake arak-arakan orang sekampung. Disana sempet liat juga bubaran orang abis arak-arakan kawinan. Rame, guyub, asik!

Lalu

…is how to call a Lomboknese man before his name. Dulu dipakai untuk menyapa atau memanggil pria di kalangan bangsawan, lebih tua, atau dihormati. Tetapi sekarang sudah jamak digunakan untuk memanggil nama mereka.

Island of Mosque

Tidak seperti pulau sebelahnya, Bali, Lombok sebagian besar penduduknya Muslim. Bisa dibilang setiap 10 meter ada masjid. Mereka memiliki hubungan yang baik dengan negara-negara di Timur Tengah. Banyak anak-anak muda mereka belajar agama di Timur Tengah. Pulang langsung dakwah kemana-mana, kaya, punya istri banyak! Gitu katanya Lalu Awal. Hahahahahhaa…

Nggak Pernah Lapar

Gimana nggak? Waktu pesawat mau landing aja udah kelihatan sebagian besar lahan digunakan untuk sawah. Padi Gora ‘Soeharto’ yang bisa ditanam tanpa air tumbuh subur dimana-mana. Selama makan di Lombok kami tidak pernah dapet nasi ga enak.

Di pinggir jalan, bukit, kebun, selalu terlihat ternak dilepas. Watch your step, soalnya pup ternak dimana-mana sampe kering macem biskuit raksasa. Berbagai bentuk, ukuran, dan tingkat kekentalan.

Yup, selain petani handal, mereka juga peternak yang baik. Sudah dipastikan, ternak mereka grass fed. Dikasi makan rumput, dan bisa dibilang dagingnya nanti organik.

Pulau sudah pasti identik dengan hasil lautnya. Ikan tinggal nyelupin pancing udah dapet. Semuanya makanan sehat. Bagaimana dengan sayur? Kangkung disana besar-besar dan crispy. Sepertinya semua yang terhidang di piring bahan bakunya benar-benar bermutu tinggi.

Semoga, yang aku lihat dan asumsikan sesuai dengan kenyataan. 😉

Anyway, dengan poin-poin diatas (yang baru setengah) eyke sudah resmi jatuh cinta dengan Lombok dan penduduknya. Sampai ketemu di postingan selanjutnya (Ngomongin Orang Lombok, Bagian 2)! :*

Advertisements

2 thoughts on “Ngomongin Orang Lombok (Bagian 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s