Renungan Teluk Bayur

Travel

Teluk Bayur sore itu mendung dan sedikit gerimis. Kami bertujuh diam sesaat sambil sesekali melirik aktivitas pelabuhan. Tidak ada yang istimewa, yang ada cuma kapal berlalu lalang dan pemandangan laut yang biasa saja.

Sambil memandang ke arah lautan, Mama-mamaku (Mama, Budhe, dan Bulik aku panggil Mama) dan Ibu (Si Mbah) mulai menuturkan cerita saat Bapak (Mbah Kakung) ditugaskan ke Padang. Bapak dan Ibu terpaksa harus meninggalkan Pakdhe, anak sulung mereka di Salatiga dan ‘hanya’ membawa serta keempat anaknya yang salah satunya masih bayi. Pakdhe saat itu diasuh oleh satu Simbah yang juga menyayangi dan merawat Pakdhe dengan sepenuh hati.

Saat itu perjalanan ke Padang hanya bisa ditempuh lewat laut yang memakan waktu berhari-hari dan harus melewati jalan darat dulu sampai Jakarta. Ibu sebagai istri TNI selalu setia mendampingi Bapak yang harus dinas berpindah-pindah. Awalnya hanya Bapak saja yang ke Padang, tetapi akhirnya Bapak memutuskan untuk membawa serta keluarga. Setelah perjalanan panjang yang melelahkan, pada akhirnya di Teluk Bayurlah kapal mereka menyandar. Hidup baru keluarga Hidayat di Padang saat itu dimulai.

Saat itu tidak ada berbagai macam ‘gadget’ ala Ibu-ibu modern seperti sekarang, apalagi Baby Sitter. Mengasuh dan mengurus anak Ibu lakukan sendiri. Kalau soal ini aku tidak perlu bercerita panjang lebar karena aku yakin kalian yang merasakan jadi Ibu tahu bagaimana ribetnya.

Tidak terbayang saat itu Ibu harus bertahan di lingkungan yang baru dengan berbagai keterbatasan. Yah, untungnya orang jaman dulu rasa kekeluargaannya lebih tinggi. Tidak jarang tetangga membantu Ibu mengasuh Mama-mamaku yang saat itu masih kecil-kecil.

‘Mama’ Budhe berkata kalau generasi sekarang sudah nyaman. Kemana-mana bisa naik pesawat dan akses mudah. Seketika rasanya malu, ingat kalau pesawat kena delay ngomel-ngomel tidak karuan. Orang dulu mana ada ngomel. Kapal gagal jalan yaa harus pasrah nungguin sebisanya kapal jalan. Informasi serba simpang siur dan tidak ada ponsel pintar yang memungkinkan mereka mencari alternatif lain.

Tidak seperti sekarang, di Traveloka bisa asal reschedule seenak perut. Semuanya serba mudah. Siang ada niat ke Bali, malemnya bisa sampai di Bali dengan semua akomodasi siap. Gampang. Apalagi buat para fakir promo yang selalu sigap melihat tiket promo. Jalan-jalan tidak hanya lebih mudah, pastinya lebih murah. Buat Mas-mas, silakan cari istri yang semacam ini. Dijamin hidup jadi lebih banyak pengalaman tetapi pengeluaran tetap terkontrol.

Balik lagi ke renungannya nih. Dari pengalamanku di Teluk Bayur ini aku menyarankan kepada siapapun dari kalian yang saat ini merasa paling susah atau kepercayaan diri sedang berada di titik terendah, segera cari orang tua atau Kakek Nenek kalian. Minta mereka bercerita tentang masa mudanya, aku yakin kalian akan merasa lebih baik. Kalau memang belum merasa lebih baik, aku sarankan segera cari Pegadaian terdekat. Konon mereka bisa menyelesaikan masalah tanpa masalah. Jangan lupa bawa jaminan biar tidak diusir satpam.

Renungan singkat di Teluk Bayur sampai sekarang masih terngiang. 3 generasi. Ibu, Mama-mama, aku dan Mbakku. Kunjungan singkat napak tilas keluarga hidayat berlanjut ke SD Agnes, sekolah budhe dulu dan ke bekas kantor Bapak. Kantor yang dulu megah itu menjadi hanya satu lantai setelah diterjang gempa Padang.

Pergi, bisa berlibur, business trip, dinas, atau apapun itu, ternyata memang tidak cuma ambil foto, ngedit, dan upload di Instagram. Banyak manfaat buat menempa orang jadi pribadi yang lebih fleksibel dan lebih baik. Kalau orang Jawa bilang: ‘yen ngono ae nesu, berarti dolanmu kurang adoh, balimu kurang esuk, kopimu kurang pait’ itu ada benarnya. Pergilah yang jauh kalau kamu ada kesempatan, biarkan lingkungan yang mengajarkan tentang hidup.

Nah, kalo kamu tidak sempat pergi, lebih baik cepat cari orang tertua di lingkunganmu sekarang. Biarkan Beliau bercerita banyak tentang masa mudanya.

Dan memang, hidupmu saat ini sudah penuh berkat dan kemudahan.

Drama Prambanan Jazz – Part 2 (End)

Travel

Hari pertama terlewati dengan happy ending. Prambanan Jazz (PJ) 2017 hari kedua jadi tambah seru (dan super menyebalkan) dengan adanya drama. Kali ini ga cuma penonton aja yang kena PHP tapi artis dan manajemennya juga.

Hari Kedua

Diawali dengan pecah tiket yang kali ini lancar, dan lanjut beli tiket masuk ke Prambanan. Kali ini gantian kena PHP dari pengelola candi. Antrian udah panjang sampai ke belakang tapi ga maju-maju padahal udah urutan keempat.

Petugas di dalam terlihat membicarakan sesuatu dan biasa saja. Saking keselnya sempet ambil foto ngetwit ke official accountnya PJ karena ga ada satupun yang kasih pengumuman. Hey, kita ini nungguin apa?

Anehnya tiba-tiba counter sebelah yang jualan tiket terusan Borobudur-Prambanan-Ratu Boko dibuka dan disuruh pindah ke sebelah. Antrian hancur lagi. Yowislah. Pindah.

Ternyata disitu kami harus membayar tiket pelajar seharga Rp. 20,000, setengah dari tiket reguler wisatawan domestik. Langsung deh menduga-duga, kemarin ada penonton yang protes kali. Iyalah, kalo bayar sendiri mah masih okelah bayar Rp. 40,000 (atau 45 ya, aku lupa). Kalo mesti bayarin sekeluarga lumayan tuh, bisa berefek ngurangi budget pasang keramik bulan depan. Jatah lipstik istri berkurang juga. Kan gawat tuh.

Lanjut masuk ke dalam, masih belum jam 1 jadi seperti biasa masi gabole masuk. Nunggu bentar. Sampai ke dalam ternyata juga masih pada check sound. Mikir lagi, dari tadi pagi ngapain? Hari kedua juga ngaret lumayan lama, kalo ga salah sekitar 2 jaman. Waktu ini dimanfaatkan buat ngantre cari makan dan ngopi.

Oiya lupa cerita di part pertama, makan aja mesti rempong beli card BRIZZI (semacem e-cash) dan mesti berulang-ulang top up. Memang si waktu transaksi jadi lebih praktis. Ga perlu susah-susah ngambil duit, ngitung, dan nyari kembalian. Tapi di hari pertama lumayan ngeselin soalnya keburu laper tapi mesti ngantri buat beli card dan top up dulu. Mana disitu juga area susah sinyal. Kadang nunggunya agak lama sampai dapat approval transaksi.

(Sempet foto di satu-satunya karya seni yang dipajang. Walaupun judulnya art and culture festival, tapi bisa dibilang nyaris ga ada culture dan ini satu-satunya karya seni yang ditemukan. Intinya ini acara musik biasa dengan judul yang beda dengan apa yang disuguhkan.)

Nah, setelah kenyang balik ke panggung lagi. Kali ini udah mulai ngeselin karena jatah manggung setiap performer DIPANGKAS. Alesannya jelas karena di awal udah ngaret, efeknya sampai ke belakang. Ga perlu diumumin penonton juga udah tau. Salah siapa? Ga ngerti juga. Sekali lagi aku mulai belajar memaklumi dengan memposisikan diriku sebagai penyelenggara event segede itu dan harus berurusan dengan:

  1. Pengelola Candi Prambanan sebagai yang punya rumah. Tentunya mereka punya aturan main yang ga mungkin simple, mengingat aset mereka juga merupakan peninggalan sejarah yang tak ternilai.
  2. Aparat dan pemerintahan. Hm… Ga komen ah.
  3. Arteeesss dan manajemennya dengan idealisme dan ego mereka sebagai seniman yang susah diganggu gugat. Ya iya lah, mereka berharap untuk tampil total buat nyenengin penonton dan menjaga nama baik mereka juga.
  4. Para tenant di pasar kangen, sponsor, pengelola penjualan tiket (Tiketapasaja) dan ga ketinggalan…
  5. Sederet manusia ndruwis yang minta ini itu anu untuk memperlancar acara.

Oke, setelah memikirkan itu aku mulai ngelu dan memilih nyari kopi aja. Intinya Gaes, berapapun keuntungan yang mereka raup itu ga lepas dari berbagai macem keribetan dan keruwetan. Lagi, manajemen itu ga semudah kamu bilang sayang ke pacar temenmu. Walopun itu menurutmu udah sulit, ngebayangin ngatur segitu banyak pihak itu udah pusing. Apalagi yang menjalankan. Kalo tiga kali penyelenggaraan, yang kali ini ruwet ya dimaklumi lah.

Ini line up untuk hari kedua:

Di sela-sela show, MC mengumumkan bahwa Sarah Brightman akan manggung di stage satunya jam 9 tet, padahal saat itu Tulus manggung sekitar jam 9 kurang 20. Eh, mas ntar Afgan ntar apa kabar? Beneran deh, setelah Tulus manggung tanpa ada ba bi bu, panggung gelap dan sound mati. Suara Sarah udah mulai kedengaran dari panggung sebelah.

Penonton udah mulai rontok karena pindah ke panggung sebelah, meninggalkan kami dengan sekelompok besar fans Afgan(isme). Masih menunggu, tidak ada info apapun sampai lumayan lama. Kami semua celingukan dan merasa kena PHP karena tidak ada info apapun dari panita.

Tiba-tiba lampu nyala dan Afgan masuk ke stage dengan ekspresi super dongkol. Ya, sesuatu telah terjadi dan kita ga ngerti apa masalahnya. Soundnya pelan banget, ga kaya tadi. Volume cenderung naik turun. Kita mikir, oh pihak Sarah ga mau suaranya bocor. Memang Afgan sempet cerita di stage kalo dia bete gara-gara acara molor, tapi kami masih tetep clueless dengan apa yang terjadi, walaupun kita 100% nyadar: ada masalah di backstage. Karena udah males, akhirnya aku yang kelaperan ninggalin stage dan nyari sosis bakar di Pasar Kangen yang lokasinya jejeran sama stagenya Sarah.

Eh, ternyata shownya mbak Sarah dijeda 20 menit. Pikirku, mungkin suaranya Afgan bocor sampai kesitu. Setelahnya udah ga ngerti karena akhirnya kita ke parkiran karena udah kecapean. Parkiran hari kedua ini lumayan semrawut dan macet sampai harus tiduran dulu di mobil sekitar setengah jam nungguin enggak macet. Belum selesai, mobil masih ketutup mobil lain yang parkir lurus, mesti dorong-dorong dulu. Sementara hari kedua selesai dengan dongkol.

Hari Ketiga

Nah ini nih puncaknya dongkol. Udah berangkat siangan tapi belum mulai juga, sampai total molor selama 3 jam! Dengan sinyal yang putus sambung akhirnya cari tahu di twitter. Eh, malah dapet penjelasan soal kasus di malem sebelumnya dari instagramnya akang Afgan.

Yagitu dee ceritanya, jadi memang PJ ga cuma berhasil PHP penonton, tapi juga PHP artis dan manajemennya. Ga salah juga si kalo Afgan maksain naik ke stage walaupun diusir, ga lucu kalo sampai tempatnya magabut, dibayar tapi ga manggung. Ntar malah Afgannya sendiri yang dapet nilai buruk dari penonton dan fansnya.

Setelahnya, ternyata CEOnya Rajawali, Mas Anas buat klarifikasi yang bisa dilihat di instagramnya PJ. Intinya dia dengan gentle meminta maaf kepada Afgan, manajemen, dan fansnya karena harus membuat keputusan yang sulit. Alasannya sangat klasik, yaitu miskomunikasi.

Promotor menginginkan Afgan tampil setelah Sarah, tetapi pihak Afgan tidak mau. Yomestilah, kasian penontonnya nunggu. Ga enak juga si kalau mereka manggung tapi udah pada bubar. Masalahnya memang pihak Sarah tidak menginginkan ada kebocoran suara sama sekali supaya penonton bisa menikmati lebih maksimal. Tetapi memang masalahnya susah banget nyenengin orang banyak, akhirnya jalan yang ditempuh seperti yang sudah terjadi di malam sebelumnya. Sarah main, kemudian Afgan manggung sementara Sarah break, kemudian Afgan menyelesaikan sampai 5 lagu, dan Sarah lanjut lagi sampai tuntas.

Ngebayangin kalo aku di posisi mas Anas, semua orang melihat ke arahku dan mengharapkan solusi yang melegakan banyak orang dalam tempo sesingkat-singkatnya, pasti udah berusaha ngabur nyari teh anget. Apapun kekurangannya sebagai manusia, aku kok menganggap dia dan timnya sudah mengusahakan yang terbaik. Walaupun hasilnya memang belum maksimal dan tidak berhasil menyenangkan sebagian besar orang.

Untuk klarifikasi dari Mas Anas bisa dilihat di Klarifikasi 1 dan Klarifikasi 2.

Setelah puas ngorek-ngorek gosip juicy dan baca kemarahan dan metion orang-orang yang ga puas, akhirnya mata kembali tertuju ke stage. Diatas banyak aktifitas, alat musik yang udah dipasang entah kenapa diturunin lagi dan diganti. Akhirnya ada yang tampil walaupun tidak ada di line up. Band dari Bapak Ibu kepolisian. Baeklaaaaaaaahhhh…

Ambil foto mainstream dulu biar ga sebel.

Ini line up hari terakhir yang masih berisi sedikit musisi jazz. Tahun ini ada NDX, mungkin tahun depan mereka bakal datengin Via Valen ke Prambanan Jazz. Orapopo. Karepmu. Bebas kok.

Beruntunglah penjual di pasar kangen, banyak penonton sebel seperti aku yang akhirnya berakhir jajan walaupun jaraknya sama stage lumayan jauh dan mesti nyeberangi lautan manusia. Selesai penampilan Bapak Ibu Polisi, akhirnya NDX naik ke panggung. Mereka katanya udah nyampe situ jam 11, sampai akhirnya ditinggal tidur dan baru bisa manggung setengah 5. Ga tau kenapa ga diiringi live band, teriak next aja macem di karaokean. Yup, NDX di PJ. Lumayan buat ngakak-ngakak seru-seruan. Tapi kasian juga mereka jadi korban molorisme.

Kami bertahan sampai Payung Teduh perform. Hari ketiga penonton tumpe-tumpe sampai ga dapet gelang. Parkiran apalagi, sampai ke jalanan luar. Nahloh, apa yang ditakutkan terjadi juga. Parkiran samping dan belakang tidak dibuka seperti dulu dan akhirnya mengganggu perumahan warga. Saat pulang, banyak mobil yang parkir di trotoar di area parkir candi.

Temen yang masih disana bilang kalo setengah 10an masih sampai Yovie (kalo ga salah), dan akhirnya special show tetep main saut-sautan sama stage kelas recehan. Untung ajaaaa walopun seneng sama Kla, aku cuma beli tiket festival.

Kapok sama eventnya Rajawali? Agak si. Sempet pengen nonton Dream Theatre, tapi langsung pupus seketika setelah ngerti venuenya berubah dari candi Prambanan ke Stadion Kridosono. Ngeliat PJ ini kok agak ngeri ngebayangin parkir dan manajemen waktunya. Ga ngerti posisi stadionnya, tapi langsung kebayang macetnya Jogja dan ruwetnya disana nanti. Kalo di Prambanan mungkin masih tertarik karena di area yang tidak terlalu ramai. Mungkin.

Setelah semua selesai, dan aku sakit karena dari seminggu sebelumnya ga ada istirahat dan udah ga sehat, kok kayaknya aku gajadi kapok. Ya, kalau memungkinkan aku akan datang di event Rajawali atau PJ berikutnya. Walaupun acaranya ga nyambung, nyebelin, tetapi tetep entertaining, tapi tetep nyenengin lah buat hiburan yang deket-deket.

Bagaimanapun PJ 2017 karya orang Indonesia sendiri dan aku tetep ingin mereka berkarya dan tetep eksis. Kalo kapok rugi dong, ga dapet hiburan. Atau malah mesti nyari hiburan yang jauh yang belum tentu bagus apa enggaknya. Aku yakin kok Rajawali berusaha menyuguhkan yang terbaik, mereka ga ngarep juga ada yang kecewa. Didukung aja supaya mereka bisa memberikan yang lebih baik di event mereka yang selanjutnya.

Waktu melangkah pulang sempet liat ke belakang, masih ada suara mas Sandy Sandoro mengalun. Sebel si, tapi setelah 3 hari di Prambanan trus pulang seperti ada yang hilang. Yah, bagaimanapun drama itu juga salah satu bagian dari serunya cerita Prambanan Jazz.

Note: maaf kalau banyak kurang lebih dan kira-kira. Aku ngetik sambil berusaha mengais-ngais ingatanku yang lumayan parah.

Maaf lagi kalo foto alakadarnya. Males ngambil foto yang dari kamera. Ribet dan keburu pengen curhat. Walopun di kamera sebenernya ga ada apa-apa juga si. Cuma ngefoto Mas Ipang aja.

Drama Prambanan Jazz

Travel

Baru semalam pulang dari Prambanan dengan perasaan campur aduk dan kondisi badan ga karuan. Seneng, sebel, cape, ingusan, batuk-batuk, bersin-bersin, pusing, dan sedikit demam. Thank God, 10 jari ini masih sehat untuk curhat di blog.

Ga seperti 2 tahun sebelumnya yang berjalan ‘wajar’, Prambanan Jazz 2017 ini lumayan penuh drama, kalo ga mau dibilang semrawut lo yaa. Begini nih ceritanya:

Info dan Penjualan Tiket

Kabar berawal di group komunitas bahwa presale tiket Prambanan Jazz (selanjutnya aku singkat jadi PJ ya, biar ga berulang terus nulisnya) udah dibuka. 3 hari di harga 400an. Wow. Angka yang wajar, walaupun ga ngerti siapa yang bakalan tampil. Berhubung pada beli, yaudah, ngikut aja beli. Itung-itung sambil ngumpul temen sambil nonton musik. Ga mikir panjang, langsung beli. 3 hari nonstop, terusan, presale. Buat fakir diskon urusan ginian paling cepet. Dapet barang murah mengandalkan info dan promo. Harga diri masih tetep keren lah, daripada yang mengandalkan koneksi nyari gretongan atau undangan. Mana pamer lagi. Ada? Banyak. Thanks to PJ, aku jadi ngerti ada juga penonton yang macem ini. dr. Tompi tuh yang buka suara di PJ 2016, mas Anas (CEOnya promotor event ini, Rajawali) sampai matiin nomor hape gara-gara diteror orang-orang minta jatah gretongan. Jangan lah bangga lah manfaatin koneksi buat dapet diskon apalagi gretongan.

Berawal dari Prambanan Jazz pertama cuma sehari, yang kedua jadi dua hari, kali ini tiga hari. Baiklah, bakal seru keliatannya. Lumayan buat hiburan deket-deket. Ga perlu terbang buat nyari hiburan. Ga ngerti musiknya? Bodo amat, yang penting nonton. Masa si musisi terkenal ga enak didengerin langsung? Toh di 2 event sebelumnya nyaman-nyaman aja walopun banyak yang ga ngerti laginya.

Cerita berlanjut ke diumumkannya line up performer yang akan tampil. Lucunya sebagian besar bukan band Jazz, akhirnya seperti event musik biasa. Yowislah, yang penting happy. Cara penjualannya masih sama dengan tahun sebelumnya, beli special show mesti punya tiket festival. Patokan yang paling murah, katakanlah cuma pengen nonton sehari aja jadi tiket festivalnya 250ribu + 350ribu special show = 600ribu untuk sehari. Bukan jumlah yang sedikit untuk dikeluarkan 1 orang dalam sehari. Kesimpulannya adalah: orang akan berharap banyak dengan acara ini, termasuk aku.

Hari Pertama

Seperti biasa, sebelum berangkat aku selalu lakukan sedikit research dan mencermati do and don’tsnya selama disana. Semuanya wajar, ga boleh bawa makan minum, ga boleh bawa senjata, ga boleh bawa kenangan, mantan, pacar galak, dan mertua bawel.

Sampai disana sempet nyari-nyari pintu masuk karena di tahun sebelumnya pintu masuk penonton PJ dipisah di belakang, ternyata kali ini dijadikan satu dengan pengunjung candi yang lain. Sempet mikir sih, apa ga ruwet? Ah, biarin aja yang mikir penyelenggaranya.

Keanehan pertama adalah ketika mau pecah tiket, yup tiketnya harus dipecah ketika kamu book lebih dari satu orang dalam satu kode booking. Sampai disana orangnya baru istirahat jumatan. Yup, di event segede itu panitia yang bertugas ga ada yang menggantikan. Embak-embaknya yang di dalem counter juga ga bisa melayani, dan akhirnya kami disuruh langsung masuk. Urusan selesai? Belum, ternyata sampai disana penonton PJ wajib bayar tiket masuk sebesar Rp. 40,000 per orang. Terus terang aku ga ngerti soal ini, mungkin ada pengumumannya tapi aku ga baca. Okelah, ga masalah. Liburan itu ga selalu budgetingnya sesuai dengan kenyataan. Wajar.

Eh, sampe di entrance eventnya masi gabole masuk nungguin petugas tiketnya selesai Jum’atan dan istirahat. Nunggu di luar sampai jam 1. Masih juga tiket dimasalahin gara-gara belum dipecah. Padahal petugas yang di depan nyuruh masuk. Lagi, komunikasi antar panitianya kok kurang bagus ya. Disini aku berusaha memaklumi. Ada banyak pihak yang terlibat walaupun itu cuma dari parkiran sampai entrance event. Pihak promotor, pengelola candi, dan tiketapasaja. Mereka punya kebutuhan, aturan, dan kepentingan masing-masing yang mesti dipaksain selaras kalo pengen pengunjungnya nyaman. Which is enggak mungkin. Another ‘yowislah’ moment kembali terjadi disini.

Acara molor? Biasa. Kali ini sekitar sejaman. Untuk ukuran event Indonesia masih masuk akal. Semuanya berjalan lancar sampai selesai. MCnya ngocol dan suasana ga terlalu penuh sesak. Jadi enak bisa gelar tikar sambil ngopi atau makan jajanan. Dari awal sampai akhir acara aku sampai punya kapling sendiri di bawah pohon. Dari kepanasan sampai kedinginan juga ga berubah. Mungkin gara-gara pengaruh usia yang udah kepala 3, jadi kalo datang ke event musik ga pernah jadi kimcil barikade yang setia berdiri, nemplok di barisan depan atau sibuk fotoin artis. Jauh gapapa, yang penting kedengeran dan nyaman. Udah ada layar tancep juga kok, malah performernya keliatan jelas. Udah siap-siap juga pake sunscreen di muka dan pakaian nyaman. Jadi mau goler-goler macem apa aja yaa tetep nyaman.

Tips lagi: pake tiker foil biar pantat tetep anget. Soalnya walaupun rumput keliatannya kering, pada akhirnya pantat jadi lembab-lembab basah ga nyaman gitu.

Memang si jeda diantara setiap performer lumayan lama, MCnya sering sampai keabisan bahan. Kasian juga, tapi kami sebagai penonton bener-bener menghargai usaha mereka buat ngulur waktu. Ga seperti PJ 2015 yang ga ada MCnya sama sekali atau saat Rajawali datengin David Foster ke Jogja. MCnya tapi micnya cuma 1. *garuk-garuk. Untungnya walaupun penyelenggaranya kurang detail, tetapi performernya selalu berusaha meyuguhkan yang terbaik buat penonton. Jadi memang kesel tapi jadi ga parah-parah amat. Aku cuma nonton sampe Katon trus ngabur, takut kejebak di parkiran seperti tahun-tahun sebelumnya. PJ 2015 aku nyampe rumah hampir setengah 3 pagi karena macet di parkiran Candi karena semua kendaraan mengarah langsung ke jalan utama yang lampu merahnya cuma bentar banget.

Oiya ini nih line up hari pertamanya. Coba deh diliat mana aja yang jazz.

Overall, semua musisi tampil keren. Sebelnya di awal udah sembuh, pulang senyum-senyum dan lancar-lancar aja. Kebetulan waktu berangkat masih sepi dan dapet parkir enak dan gampang keluar. Untung datang awal. Etapi urusan parkir ini lumayan gambling, ada 2 kemungkinan juga: ketutup kendaraan lain atau gampang keluar. Kebetulan aku pernah mengalami dua-duanya. Kalo memang pengen aman dan nyaman mesti agak berkorban, pake ojek atau taxi online. Berkorbannya mesti jalan dan ribet nyari-nyari masnya kalau udah kelar. Kalo pengen lebih aman lagi mendingan keluar sebelum selesai. Tapiii, tanda pengenal jangan dibuang dulu. Jaga-jaga kalo ga bisa pulang bisa masuk dan nonton lagi.

Btw, ini ojek online lagi didemo di Salatiga. Minta doanya semoga pemerintah Salatiga bisa kasih keputusan paling bijak. Sayang kalo ditiadakan, soalnya masyarakat (dan aku juga) lebih banyak yang merasa terbantu daripada dirugikan. Ini abis order bubur kacang ijo (aku percaya kacang ijo mulihin stamina) dari Gojek. Praktis dan cepet banget.

Eh udah panjang banget, lanjut di part 2 aja ya.

Itu bukan Jerawat, itu ROSACEA!

Beauty
Kesalahan terbesar selama aku merawat kulit: menganggap kulitku bermasalah dengan jerawat. Titik. Jerawat aja. Bandel dan susah ilang. Sampai pada akhirnya baru 2 tahun lalu ngerasa bahwa kulitku ternyata sensitif dan aneh. Seperti punya masalah kulit yang beda dari yang biasanya orang lain alami. Setelah banyak bertanya ke temen-temen dokter dan gooling, aku ngeliat bahwa gejalanya sangat mirip dengan rosacea. Sampe akhirnya nemu web rosacea.org dan mencermati isinya, akhirnya aku menghela nafas dan tambah yakin.
I have rosacea, and i have to learn to live with it.
Babik.

Kupat Tahu cap Google

Travel

Sesekali lah ngobrolin di luar gintju, Bok. Biar ga pada bosen liat make up teyus, kali ini aku pengen bahas topik yang ga jauh-jauh dari traveling juga: kuliner lokal. Blom pernah rasanya aku ngomongin soal makanan dan cara nyarinya, sesekali bolela yaa… Ga bolehpun juga tetep aku tulis kok. #sibakrambut

Whipped Cream Cantik: Burberry Liquid Lip Velvet

Beauty

Sebagai anak bontot dari tiga bersaudara cewek semua, aku lumayan beruntung punya 2 Mbak yang mengkoleksi make up dengan jumlah sedikit diatas batas cewek normal. Tambah beruntung lagi, aku punya tugas mulia buat bantu ngabisin (dan ngereview) supaya koleksi kami bertiga tidak sia-sia teronggok cuma dinikmati sendiri. Konon katanya si, sharing is caring yah, Beb. Setidaknya bisa kasih tips biar ga salah beli atau memudahkan nyari gintju. Ga perlu jadi expert dulu kan kalau mau sharing. Jadi sebatas pengetahuan aku dulu yee…